DUA TAHUN KEPEMIMPINAN BENNY – DANIEL


REFLEKSI DUA TAHUN KEPEMIMPINAN BENNY UTAMA – DANIEL

(29 Agustus 2010 – 29 Agustus 2012)

Dua tahun sudah duet kepemimpinan Benny Utama – Daniel Lubis mengemas  Kabupaten Pasaman sejak dilantik menjadi Bupati dan Wakil Bupati 29 Agustus 2010 lalu. Bagaimana dan kemana Pasaman ditangan mantan penegak hukum dan mantan pendidik ini. Berikut kami sajikan kilas balik dan kondisi kekinian wilayah seluas 7000 kilometer persegi  yang terletak persis di kaki bukit barisan tersebut.

Lah tarang nagari kami,” Lah tacelak Pasaman kini ko,” Iyo barubah Pasaman kini mah,,,” demikian beberapa ucapan senada yang akhir-akhir ini kerap terdengar dari mulut warga Pasaman dan para perantau yang baru tiba dari rantau. Kenapa kalimat demikian terujar. Apakah Pasaman benar-benar berubah, atau hanya perubahan dikulit luarnya saja ?

 

   Melakukan reformasi birokrasi tubuh Pemkab Pasaman yang gemuk, dengan memangkas 83 jabatan yang dinilai tidak efisien, merupakan langkah berani yang mengundang resiko. Betapa tidak, langkah tersebut bisa mengkondisikan seorang pejabat politik tidak populer dimata pejabat struktural, terutama yang non job akibat kebijakan tersebut.

Dari awal menjabat, Bupati Pasaman ke 17 ini langsung berkreasi. Beberapa pekan setelah dilantik (29 Agustus 2010), Benny Utama mulai menerapkan langkah efisiensi terhadap belanja aparatur. Upaya ini jelas merupakan suatu keharusan, karena kenyataan yang Ia temui di tahun 2010 itu, 72 persen porsi  APBD Pasaman habis terserap untuk belanja aparatur (baca: pegawai), hanya 28 persen saja yang tersisa untuk pembangunan dan kemasyarakatan, alias belanja Publik.       

Kondisi seperti itu memang sempat membuat Benny Utama gundah. “Dengan porsi APBD demikian, kapan daerah ini bisa terbangun dan kapan lagi masyarakat Pasaman bisa menikmati kesejahteraannya,” demikian kegundahan Benny Utama kala itu.

Sejumlah terobosan yang cendrung berisiko itu, termasuk memangkas Tunjada guru bersertifikasi, terpaksa dilakukan Benny Utama, demi percepatan pensejahteraan rakyat Pasaman secara keseluruhan. Sebab, tanpa dana yang memadai, mustahil Pasaman bisa terbangun hingga 30 bahkan sampai 50 tahun ke depan.

“Saya tidak gegabah dalam menerapkan sebuah kebijakan. Semua sudah melalui kajian yang mendalam dan sosialisasi kepada objek kebijakan tersebut. Seperti halnya memangkas Tunjada Guru bersertifikasi, karena penganggaranya jelas-jelas duplikatif. Tunjada takaranya kinerja dan pembayaran dana sertifikasi tolak ukurnya juga kinerja. Akan salah kalau dua-duanya dianggarkan,” terang Benny Utama, sembari menyebutkan sebelum diterapkan, kebijakan ini sudah disosialisasikan terlebih dahulu dan dapat diterima.

Sejumlah upaya efisiensi yang sama sekali tidak memiskinkan para pejabat, pegawai dan guru bersertifikasi ini, akhirnya dapat mendongkrak dana masyarakat dan pembangunan melalui APBD Pasaman. Dalam KUA PPAS 2013 depan, porsi belanja Publik mampu mencapai angka 52 persen dan belanja aparatur tertekan hingga menjadi 48 persen. Sungguh merupakan langkah berani dan melelahkan bagi seorang kepala daerah.

Sebenarnya, diawal jabatanya, Benny Utama sudah berhasil menjawab kebutuhan dasar masyarakat Pasaman, yakni penyelesaian Tata Ruang Wilayah Kabupaten. Kondisi Rill di Pasaman, lebih 70 persen masyarakatnya adalah petani, yang sudah pasti sangat bergantung pada lahan pertanian. Namun hal ini paradok dengan status lahan di Pasaman, karena 72 persen diantaranya merupakan kawasan hutan lindung dan cagar alam. 

Menyadari hal ini sangat krusial, maka sejak diamanahi memegang tampuk kebijakan pemerintahan Pasaman, Benny Utama lansung menggeber persoalan tersebut. “Alhamdulillah, walau cukup melelahkan, pada Juni 2011 RTRW Kabupaten Pasaman telah tuntas, dengan diperolehnya penurunan status kawasan hutan seluas 25 ribu hektar, plus  8 ribu hektar tahun 2012 ini,” bebernya. .

Dengan ketersediaan dana Publik yang kian besar, membuat pembangunan Pasaman selama hampir dua tahun ini, begitu menggebu. Belum lagi kebijakan terbarukan Benny Utama untuk mendongkrak kesejahteraan Rakyat Pasaman. Sebutlah program Pembangunan Partisipatif Berbasis Nagari (P2BN) dengan pola pembangunan direncanakan oleh masyarakat sesuai dengan kebutuhan mereka dan dilaksanakan sendiri oleh masyarakat, serta diharapkan muncul partisipasi masyarakat dalam pelaksanaannya.

Lalu menggratiskan berobat di puskesmas dan RSU bagi seluruh jiwa masyarakat Pasaman. Program melalui Jamkesda yang bekerjasama dengan PT Askes ini, efektif berlaku tahun 2013 depan dan sudah memiliki payung hukum pelaksanaanya melalui Perda kabupaten Pasaman yang telah disahkan DPRD setempat bulan lalu.

Lima bulan lagi, mulai Januari 2013, Bupati Benny Utama juga telah memerintahkan jajaran pendidikan Pasaman untuk melaksanakan Bimbel (bimbingan belajar) gratis bagi seluruh siswa kelas 3 SMP/SMA negri maupun swasta termasuk sekolah dibawah lingkup kementrian agama, plus muatan lokal mata pelajaran bahasa Arab disetiap sekolah yang gurunya didatangkan oleh pihak Kementrian Agama.

“Kelas unggul yang merata diseluruh kecamatan, sudah sesuai dengan amanat undang-undang dan dibiayai sepenuhnya oleh APBD Pasaman.  Kita tidak ingin kelas unggul itu terpusat di ibukota kabupaten saja, hal ini sekaligus dapat meringankan beban orang tua murid dalam mempersiapkan anaknya menghadapi Ujian Nasional (UN),”             jelas Benny Utama.

Sebagai kepala pemerintahan yang dinobatkan mampu memberikan pelayanan terbaik buat rakyatnya, dengan Predikat Citra Bakti Abdi Negara (CBAN) bersama tiga kepala daerah lainnya di Sumbar, Benny Utama seakan tidak berpuas diri. Tanpa tedeng aling-aling Benny Utama terus menggelontorkan program pro rakyatnya. Ada indikasi baru yang sebenarnya pantas ‘dituduhkan’ buat Benny Utama, yakni ‘tiada hari tanpa memikirkan kemajuan daerah dan kesejahteraan rakyat Pasaman.’                         

Coba perhatikan, baru saja pola pembangunan berlabel ‘P2BN’ duduk sistimnya, Benny Utama pun lansung meluncurkan program Bareh Pasaman. Upaya pensejahteraan petani Pasaman yang di launching pada moment Hari Kebangkitan Nasional 20 Mei lalu di Gelora Tuanku Imam Bonjol Lubuk Sikaping, direalisasikan dalam bentuk intervensi harga gabah ditingkat Petani Pasaman, yang dikerjasamakan dengan Perusda PT Equator.

Dengan kebijakan baru ini, penjualan hasil panen petani padi sawah yang selama ini diotak-atik para tengkulak, bisa distabilkan dengan harga beli oleh PT Equator. Untuk kelanggengan program ini, Bupati Pasaman mewajibkan seluruh aparatur di Pasaman, mulai dari Bupati bahkan juga muspida Pasaman hingga ke OB (Office Boy) membeli dan makan beras Pasaman. “Kedepannya, melalui dinas Perindagkop dan PT Eaquator, kita akan bikin outlet pemasaran dan penujualan Beras Pasaman di pasar Padang Luar Kabupaten Agam dan Kota Padang,”  terang bupati bersemangat.    

Pedagang bakulan pekan ke pekan yang juga banyak terjerat rentenir, ikut ‘dicikaraui’ Benny Utama. “Pagi dipinjami Rp 100 ribu untuk modal berjualan, sorenya harus dibayar Rp 120 ribu. Mana lagi uang yang mau dibawa pulang,,?” keluh Bupati Pasaman yang ikut merasakan penderitaan rakyatnya.

Antisipasi kondisi tersebut, Benny Utama memodali pedagang mingguan, dengan menyerahkan Rp50juta dana/pasar nagari yang dikelola pengurus koperasi pasar. “Tidak ada bunga dalam hal ini, sehingga pedagang kecil ini bisa membawa pulang untung dagangnya,” jelasnya.

Kreatifitas Benny Utama mengelola pemerintahan yang total demi kemajuan rakyat Pasaman ini, dari hari ke hari kian banyak, apakah dibidang pendidikan, kesehatan, pertanian serta ekonomi kerakyatan bahkan juga perumahan warga miskin.

Terakhir, di bulan Ramadhan kemaren, kembali diluncurkan program pembangunan rumah layak huni untuk rakyat Pasaman. Tahap awal, dalam tahun ini bakal dibangun/direhab 50 unit rumah prasejahtera. Sepuluh juta dibantu APBD, dua juta dari dana BAZ. Namun disini diharapkan partisipasi warga maupun family dari keluarga kurang mampu tersebut. Tahun berikutnya akan ditingkat alokasi dananya, kalau perlu pertahunnya 200 rumah sekaligus.

“Standar minimal bangunan berukuran 36 meter, namun boleh lebih dari itu, tergantung partisipasi yang masuk dalam pembangunan rumah layak huni tersebut,” kata Benny Utama, sambil menyebutkan, bahwa Ia tidak ingin lagi ada masyarakat Pasaman yang tinggal digubuk berlantai tanah.        

Ide Benny Utama untuk Pasaman yang telah direalisasikan dalam bentuk Program antara lainnya (akhirt 2010 hingga Agustus 2012) yang belum dimuat diatas :

  1. Validasi dan pendataan KK Miskin dalam rangka penentuan kluster kemiskinan masyarakat Pasaman. Pendataan dilakukan oleh Tim dari bappeda Pasaman dibantu staf ahli bupati. Jika validasi data diperoleh, apa yang menyebabkan masing-masing KK itu miskin, akan dilanjutklan dengan program ‘keroyokan’ SKPD untuk memerangi kemiskinan secara kongkrit dan nyata. Kerana karakter kemiskinan masyarakat berbeda-beda, misal miskin karena tidak punya lahan pertanian, tapi bantuan yang diberikan berupa bibit.
  2. pertemuan rutin dan berkelanjutan dengan seluruh stake holder di Kabupaten Pasaman, berupa :
    1. Rapat pimpinan terbatas setiap awal pecan (bupati,wabup, sekda, asisten dan kepala SKPD yang diperlukan untuk pembahasan).
    2. Rapat evaluasi bulanan dengan seluruh kepala SKPD sampai camat setiap tanggal 5 awal bulan (pergeseran hari/tanggal jikai kalender merah).
    3. Rapat-rapat  Muspida
    4. pertemuan Bupati dengan seluruh unsur pimpinan dan pelaku keagamaan Kabupaten pasaman. dijadualkan per-tiga bulan sekali.
    5. Pertemuan Bupati dengan pimpinan dan tenaga kesehatan se-kabupaten Pasaman (terjadual per-tiga bulan).
    6. Pertemuan bupati dengan unsur ninik mamak dan tokoh masyarakat. (terjadual per-tiga bulan.
    7. Mengunjungi dan berdialog dengan para petani di areal pertanian masyarakat disetiap kunjungan lapangan dan menjumpai pedagang pasar pada kesempatan hari-hari pekan. Aplikasinya selalu ada perobahan dan perbaikan kearah yang lebih baik dan menguntungkan masyarakat.        
    8. Satu Jorong Satu PAUD sekarang sudah berdiri 239 PAUD (jumlah jorong 209) Dimulai Tahun 2011. Guna mendukung Pendidikan Karakter yang telah ditetapkan Benny Utama yang dimulai sejak usia emas di pendidikan dini.\
    9. Keberadaan SLTA/SMK/MAN sederajat minimal satu disetiap kecamatan, selesai tahun 2012.
    10. peningkatan kualitas guru/tenaga pengajar melalui diklat, pelatihan dan seminar yang dibiayai APBD Pasaman tahun 2013, guna lebih meningkatkan kualitas pelajar dan siswa Kabupaten Pasaman.
    11. Satu Bidan Satu Jorong (tahun 2012), dalam rangka pemenuhan kebutuhan layanan kesehatan bagi seluruh masyarakat Kabupaten Pasaman, dan menghindari resiko kematian ibu dan bayi saat melahirkan.  
    12. Menumbuhkan kembali rasa kebangsaan dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya pada saat mengawali proses belajar mengajar di seluruh sekolah dan disetiap acara resmi di Kabupaten Pasaman. Muncul dari kekhwatiran Benny Utama melihat mulai rapuhnya NKRI dan kurangnya pemahaman generasi muda tentang arti pentingnya semangat kebangsaan.
    13. Meningkatkan kesejahteraan / honor guru agama di TPA/TPSA/MDA/TPQ dengan terlebih dahulu mengklasifikasikan lembaga pendidikan agama tersebut. Mulai dari klas A, B dan C, tergantung jumlah murid/santri yang didik. Klasifikasi ini ikut menentukan besaran honor gurunya.
    14. Menambah subsidi/bantuan untuk seluruh panti asuhan di Kabupaten Pasaman mulai tahun 2012. Sebelumnya hanya dibantu  Rp7 juta/ panti, tahun 2012 dinaikan menjadi 25 juta/ panti asuhan.
    15. Penetapan RSUD Lubuk Sikaping sebagai RS yang Terakreditasi (tahun 2012) dengan menggenjot secara total peningkatan pelayanan dengan pengawasan yang kontinyu dan berkelanjutan oleh Bupati Benny Utama serta terus meningkatkan sarana prasarana medis dan fasilitas pendukung lainnya di RSUD.  
    16. Memugar dan membenahi kembali seluruh pasar nagari, sesuai dengan semangat otonomi daerah Sumbar dan menjadikan Pasar Nagari sebagai pusat ekonomi di nagari dan mengembalikan fungsi serta esensi pasar nagari bagi orang minang kabau.

 

Data-data pembangunan strategis di Kabupaten Pasaman  (2011-2012) :

  1. Finalisasi jalan tembus Rao (Pasaman)  – Rokan Hulu (Riau) dibiayai APBD Propinsi dan didukung APBD Pasaman. Tahun 2011 tersisa 3,5 KM yang belum Hot Mix. Tahun 2012 selesai dibangun 3 jembatan lagi.  Diharapkan 2013 selesai pengaspalan hot mix dan jembatan hingga ke batas Riau di Nagari Rumbai, Kecamatan Mapattunggul.
  2. Jalan tembus Daliak (Kab. pasaman) ke Sungai Janiah (Talu, Pasaman Barat). Tahun ini kembali diperoleh Rp9 milyar (APBD Propinsi) untuk 4 kilometer aspal HOT Mix ke batas Pasaman Barat.    
  3. Normalisasi Sungai Batang Sumpur di kecamatan Lubuksikaping Rp19 Milyar APBD Propinsi tahun 2011 s/d 2013, dan belasan bahkan puluhan milyar untuk normaliasi sungai Batang Masang, Lungguak Batu dan lainnya dari APBD Kabupaten dan dana rehab rekon BNPB Pusat serta proyek pengeringan rawa tahun 2010 dan 2011 di Kecamatan Panti dan Padang Gelugur.  Bekas rawa tersebut kini sudah dimanfaatkan masyarakat untuk lahan pertanian jagung ratusan hektar.
  4. Lanjutan pembangunan irigasi Panti-Rao tahun 2012 Rp10 milyar APBD Propinsi (proyeksi kemampuan mengairi 8.300 ha sawah masyarakat di kecamatan Panti, Padang Gelugur, Rao dan Rao selatan). Jika irigasi Panti-Rao selesai,  akan mampu dicapai surplus beras Pasaman 200 ribu ton/tahun. Saat ini surplus beras Pasaman telah mencapai 78 ribu ton/tahun.
  5. Pembangunan jembatan Koto Panjang dengan bentang 80 meter lebar 7,2 meter senilai Rp10 milyar yang sangat didambakan masyarajat Kecamatan Mapattunggul selatan.
  6. Pembangunan jembatan Lundar – Panti (Kecamatan Panti) yang sangat didambakan masyarakat jorong kuamang, katimahar, Lundar dan Lambak serta wilayah ditimur kecamatan Panti. Jembatan selesai tahun 2011, tahun ini dilanjutkan dengan peningkatan jalan Lundar-Panti.
  7. Pembangunan kembali jembatan sumpur sejati senilai Rp6 milyar lebih.
  8. Pembangunan Intake dan jaringan air bersih PDAM dengan konsep siap minum di Kecamatan Tigo Nagari Rp9 milyar lebih tahun 2011.
  9. Pembangunan sumber air PDAM dan intake di Nagari Ganggo Mudiak Kecamatan Bonjol Rp13 milyar tahun 2012. 
  10. Pembangunan trotoar di Kecamatan Rao dan Kumpulan Kecamatan Bonjol, yang juga merupakan pintu gerbang masuk Kabupaten Pasaman dari wilayah Utara (Rao) dan Selatan Kumpulan).
  11. Pelebaran jalan kota Lubuk Sikaping dari enam meter menjadi 10 meter, plus trotoar dan taman dikiri kanan jalan.  Tahun 2011 didanai Rp14 milyar untuk pelebaran jalan, tahun 2012 rp4,5 milyar untuk pembangunan trotoar dan taman. Tahun 2013 diharapkan lanjut dengan pengaspalan (overlay ulang) jalan dari batas kota pintu rimbo (selatan) hingga ke sawah panjang (utara).
  12. Peningkatan (overlay ulang) jalan nasional dari daerah  batas Agam sampai daerah Ranjau Batu, batas Sumut tahun 2012 (rp78 milyar APBN).
  13. Pembangunan kembali Kantor Bupati Pasaman (etalase daerah) untuk meningkatkan marwah masyarakat Pasaman dan peningkatan kualitas pelayanan pemerintah kepada masyarakat, dibiayai APBD Pasaman Rp34 milyar.Gambar

Kemelut Panjang di Muara Tais


Mapat Tunggul, BRM

Kehadiran dua buah perusahaan investor, PT Pasaman Alam Lestari (PT PAL) dan PT Purta Rao Jaya (PT PRJ), di Nagari Muara Tais Kecamatan Mapat Tunggul Kabupaten Pasaman beberapa tahun belakangan ini telah membawa kemelut berkepanjangan yang rumit dan sulit untuk diselesaikan dalam waktu singkat. Hal itu disebabkan buntut permasalahan yang timbul melibatkan banyak pihak dengan berbagai kepentingan. Sehingga selain berbagai prosedur dan teknis operasional yang mengundang berbagai indikasi, juga cara perolehan lahan tidak terlepas dari berbagai taktik yang memancing konflik kaum.

Berikut ini, BRM menyajikan kronologis kontroversi antara pemuka adat yang saling membuktikan kebenaran eksistensi kekuasaan ulayat (wilayah teritorial kaum) dan kontribusi bagi pihak yang menerima kehadiran dan keberadaan PT PAL dan PT PRJ serta Koperasi KJUB di Nagari Muara Tais. Penghulu Pemangku Ulayat Nagari Muara Tais Dan Tokoh Masyarakat Nagari Muara Tais melayangkan sepucuk surat kepada Bupati Pasaman melalui surat nomor 01/PPU-NMT-09-2008, Perihal Penolakan keberadaan PT PAL dan PT PRJ serta Koperasi KJUB di Nagari Muara Tais, tertanggal 2 September 2008 mengungkap adanya rencana pembukaan lahan perkebunan di Tanah Ulayat Nagari Muara Tais yang terletak di jorong Sibintayan, Jorong Kubu Baru dan Jorong Soma oleh PT Pasaman Alam Lestari (PT PAL) dan PT Purta Rao Jaya (PT PRJ), yang menurut kami, PT tersebut belum mengikuti Prosedur Adat Istiadat yang berlaku di Nagari Muara Tais antara lain dalam hal sebagai berikut; Pertama, penyerahan lahan perkebunan kepada PT PRJ yang setahu kami adalah lokasi Patongahan, Bukan Lahan Ulu Tibawa, apalagi lahan pemakaian masyarakat.

Namun kenyataannya yang digarap untuk lahan ternyata lahan pemakaian masyarakat, tempatnya di jorong Soma (Lokasi Kebun Karet). Kedua, PT PRJ menurut kami tidak memenuhi perjanjian semual, yaitu: “Membangun jalan Nagari sampai sirtu (pasir – batu,red), dan sampai saat ini tidak ada realisasi. Ketiga, pada saat ini telah terjadi penggusuran dan pembatasan lokasi lahan produksi masyarakat secara paksa oleh Rajo Barayun dan Koperasi Malenggang Indah (Kopermai) pada hari Kamis tanggal 18 September 2006 terhadap anak kemenakan kami di Jorong Soma tanpa sepengetahuan Penghulu Pemegang Ulayat Nagari Muara Tais.

Sedangkan, menurut Pituah adat Nagari Muara Tais, tidak ada hak dan wewenang Rajo Barayun untuk memberikan batas tanah ulayat Nagari Muara Tais adalah Penghulu Pemegang Ulayat Nagari Muara Tais. Demikian antara lain yang menjadi alasan Penghulu Pemegang Ulayat dan tokoh masyarakt Nagari Muara Tais menolak dan merasa keberatan dengan keberadaan PT PAL dan PT PRJ tersebut di Nagari Muara Tais, sebelum PT tersebut mengikuti prosedur yang berlaku menurut Adat Muara Tais. Disamping itu, tidak ada tanah Ulayat Suku ataupun Ulayat Jorong, melainkan Pemegang Ulayat adalah Penghulu. Kepada Bupati Pasaman diminta oleh pihak Penghulu Pemangku Ulayat Nagari Muara Tais Dan Tokoh Masyarakat Nagari Muara Tais untuk meninjau sejauh mungkin dan meluruskan jalannya PT PAL dan PT PRJ agar tidak tidak terjadi kerugian dan pertumpahan darah. Demikian isi surat Penolakan keberadaan PT PAL dan PT PRJ yang ditanda tangani oleh 5 orang Penghulu Pemegang Ulayat Nagari Muara Tais, yaitu, Manas St. Bangun, Jasmar Rajo Malenggang, Rusdi A Dt. Bonsu, Amril Nurman Bdr. Bosar dan M Nasir St. Bano.

Dengan tembusan disampaikan kepada Ketua DPRD Pasaman, Kadishut Pasaman, Kadisbun Pasaman, Camat Mapat Tunggul, Wali Nagari Muara Tais, Direktur PT PAL, Direktur PT PRJ, Ketua Koperasi KJUB, Ketua Bamus Nagari Muara Tais dan Kepala jorong se Nagari Muara Tais. Selain itu, dilampirkan pula nama, jabatan, alamat dan tanda tangan dari 49 orang tokoh masyarakat Nagari Muara Tais dari berbagai unsur. Keberadaan surat Penghulu Pemangku Ulayat Nagari Muara Tais Dan Tokoh Masyarakat Nagari Muara Tais itu ditanggapi oleh Pucuk Adat Nagari Muara Tais melalui surat nomor 12/PA – WN/X 2008 tertanggal 20 Oktober 2008 dan kembali ditujukan kepada Bupati Pasaman.

Sebanyak 6 poin penjelasan diberikan untuk menjawab pernyataan yang mengatasnamakan Penghulu Pemangku Ulayat Nagari Muara Tais Dan Tokoh Masyarakat Nagari Muara Tais secara terinci kepada Bupati Pasaman. Penjelasan tersebut adalah, pertama, penyerahan lahan untuk perkebunan sawit kepada PT PRJ oleh Pucuk Adat Penguasa Ulayat Nagari Muara Tais tahun 2004 seluas 3200 ha memang nama lokasinya terkenal dengan nama Patongahan, namun arealnya sudah mencakup dataran Tibawan dan yang memploting areal tersebut adalah Dinas Kehutanan kabupaten Pasaman. Kedua, penyerahan lahan untuk perkebunan kepada PT PRJ sudah sesuai dengan prosedur, baik adat yang berlaku di Nagari Muara Tais maupun menurut ketentuan perundang-undangan yang berlaku untuk itu. Ketiga, Kami mengakui bahwa PT PRJ belum melaksanakan semua perjanjian sebagaimana yang telah disepakati semula.

Namun setelah dikonfirmasikan, PT PRJ tetap akan melaksanakan perjanjian tersebut secara bertahap. Keempat, nagari Muara tais, ibarat rumah, ada lim ruangan, satu diantara lima ruang tersebut dihuni oleh Rajo Berayun dengan Kampungnya Kubu Baru dan Soma. Rajo Berayun menurut adat berwenang memberi batas/garis pemakaian tanah kepada suatu Sutan Saripada di Soma karena mereka Sutan Saripada itu hanya menumpang dalam ulayat bilik Rajo Berayun Kubu Baru. Kelima, dengan adanya surat Penghulu Pemangku Ulayat Nagari Muara Tais Dan Tokoh Masyarakat Nagari Muara Tais tersebut, kami Pucuk Adat Penguasa Ulayat dan Wali Nagari Nagari Muara Tais telah menghimbau kepada para penghulu tersebut ke rumah gadang Pucuk Adat di Benai untuk mengadakan musyawarah, namun penghulu yang bersangkutan tidak sanggup datang. Terkhir disebutkan, kami masyarakat Jorong Kubu Baru dan Sibintayan Nagari Muara Tais mohon sungguh kepada Bapak, agar supaya rencana pembangunan perkebunan tersebut tetap dilaksanakan, demi masa depan Jorong dan Nagari Muara Tais pada khususnya. Surat tanggapan tersebut di tanda tangani oleh Pucuk Adat Nagari Muara Tais, Jafrizal Hasan Sutan Malenggang dan mengetahui Wali Nagari Muara Tais, Dalmi Yasri, SH dilengkapi tembusan kepada Ketua DPRD Pasaman, Kapolres Pasaman, Kadishut Pasaman, Kadisbun Pasaman, Camat Mapat Tunggul, Ketua KAN Muara Tais, Jorong se Nagari Muara Tais, Dirut PT PRJ, Dirut PT PAL, Ketua KJUB.

Surat tersebut dibuat atas dasar hasil pertemuan Penghulu dan Ninik Mamak serta Pemerintah Nagari Muara Tais tanggal 20 oktober 2008 yang berjumlah sebanyak 35 orang. Sementara di lingkungan Pemkab Pasaman, pembahasan mengenai lahan yang dikelola oleh PT PAL dan PT PRJ sebelumnya, Cuma 1x mengadakan rapat di Gedung Pertemuan Bappeda Pasaman pada tanggal 29 Juli 2008 dengan peserta dari perutusan Dinas Perkebunan, BPN, KLH, Bappeda, Dinas Kehutanan, Dinas Perindagkop UKM, Asisten II, Dirut PT PAL, Ketua KJUB Ophir dan Ketua Kelompok Plasma I – V.

Dari data yang berhasil dihimpun BRM, diantaranya bukti penyerahan dana dari Ketua KJUB Pasaman Barat kepada Ninik Mamak Muara Tais pada tanggal 08 Agustus 2009 lalu, berupa setumpuk uang tunai sebanyak Rp. 3,5 milyar guna membayar silih jariah (ganti rugi-red) atas penyerahan lahan ulayat yang berada dalam kekuasaan Pucuk Adat Nagari Muara Tais, Jafrizal Hasan Sutan Malenggang, atas penyerahan lahan seluas 12.000Ha. Beberapa orang anggota KJUB Pasaman Barat mengungkap kepada BRM bahwa untuk pengelolaan kebin sawit tersebut dilakukan oleh sebuah perusahaan investor yang didatangkan dari Kota Medan – Sumut yang bernama PT Pasaman Alam Lestari (PT PAL) yang konon kabarnya digandeng oleh mantan Ketua DPRD Pasaman periode 2004 – 2009 lalu.

Kekuatan kebebasan PT PRJ juga mengakar pada pelibatan Pucuk Adat Nagari Muara Tais, Jafrizal Hasan Sutan Malenggang, dengan menyerahkan dana pembangunan Rumah Gadang (Rumah adat kebesaran kaum-red) Sutan Malenggang sebesar Rp. 900 juta. Dengan bukti penyerahan berupa kwitansi biasa yang diterima Pucuk Adat Nagari Muara Tais, Jafrizal Hasan Sutan Malenggang di Mapat Tunggul pada tanggal 5 Januari 2010 lalu.

Menanti Urang Rantau Pasaman Pulang Basamo


Urang Rantau, Caliaklah Kampung Kito

Menanti Prakarsa Rang Pasaman Pulang Basamo

Oleh: Makmur Effendi

Meninggalkan kampung halaman untuk sementara waktu atau lebih lama atau bahkan buat selamanya yang dikenal dengan istilah merantau, adalah tradisi yang cenderung kepada urbanisasi bagi mayoritas masyarakat dunia. Sehingga lama kelamaan hegemoni suatu kelompok tertentu pada suatu kota, hampir tidak didapati lagi. Karena terjadinya pembauran etnis dan kesukuan yang berasimilasi pada komunitas masyarakat yang maju. Tak ketinggalan juga bagi masyarakat Pasaman tergolong masyarakat Perantau.

Persoalan mata pencaharian dan pendidikan menjadi alasan utama sebagian masyarakat Pasaman menuju berbagai penjuru kota dan negara yang dianggap menjanjikan buat peningkatan taraf kesejahteraan hidup. Sebagian diantaranya, untuk menuntut ilmu, sebagian yang lain bekerja di berbagi sektor usaha, baik di pemerintahan, swasta atau berwiraswata. Tak banyak yang kembali pulang untuk membangun kampung halaman dengan bekerja atau membuka lapangan usaha.

Ada yang sering pulang dengan alasan karena keluarganya di kampung atau sebagian saudaranya di kampung masih hidup. Ada lagi pulang untuk mengurus harta yang ditinggalkan, ada yang pulang ketika lebaran saja,  pun ada pulang sewaktu orang tua atau keluarga yang sakit atau wafat. Bahkan ada yang hanya pulang untuk menjual kekayaan yang masih tersisa di kampungnya.

Tanpa menafikan jasa baik pemuka kita yang berjasa membangun kampung dari hasil jerih payah di rantau dan kepintaran dari majunya pendidikan di rantau orang, tentu kita ingin tetap terjalin komunikasi yang baik dan berkesinambungan antara kampung dan rantau.

Namun sebagian besar menetap dan menjadi warga tempat perantuannya hingga turun temurun. Sehingga pernah ditemui kenyataan menggelitik dan kadang terasa memilukan,  jangankan untuk bisa diajak berbahasa daerah asalnya, dimana letak Pasaman pun  sebenarnya ia tidak pernah tahu. Yang ia tahu dari orang tuanya bahwa ia berasal dari Pasaman (Urang Pasaman). Selebihnya ia warga kediamannya saat ini.

Dan yang pernah penulis dengar sendiri dari Urang Pasaman di Rantau adalah ucapan penolakan pulang kampung, dengan berkata, untuk apa pulang ke Pasaman?, disini kita sudah terbiasa dengan fasilitas, kalau di Pasaman ini dan itu tidak ada, kan repot,  katanya. Dan yang lebih tidak enaknya, ketika seorang terpelajar bilang, apa sih yang mau dibanggain ama kampung, orangnya dekil, jorok, ih mana bodoh lagi, katanya. Suka atau tidak, itulah yang terucap dari salah seorang dunsanak kita di perantauan.

Sementara di Ranah Pasaman sendiri, punya berbagai tantangan dan kendala yang butuh perjuangan serius dari semua pihak. Baik oleh pihak pemerintahan maupun pelaku usaha.  Guna memacu pembangunan di berbagai bidang pembangunan, perlu penyiapan sumber daya manusia yang handal dan berkualitas tinggi dengan dilengkapi pembekalan berbagai bidang keahlian dan keterampilan terpadu serta pembinaan yang intensif. Disamping didukung fasilitas sarana dan prasarana penunjang pendidikan.  Sejalan  dengan itu pertumbuhan penduduk yang cukup tinggi berdampak pada tidak berimbangnya kemampuan anggaran untuk menyediakan kebutuhan mendasar dari penyelenggaraan pendidikan.

Kondisi inilah yang tengah dialami Kabupaten Pasaman, yang menjadi permasalahan klasik yang belum kunjung tuntas. Sehingga menjadi agenda utama pembangunan yang  butuh skala prioritas Pemerintah Daerah yang tidak mungkin terlaksana dengan hanya mengandalkan kemampuan keuangan daerah dan partisipasi masyarakat saja. Meminta kepedulian Pemerintah Pusat yang sebesar-besarnya dalam berbagai bentuk program pengadaan dan pendanaan berkelanjutan melalui pengalokasian anggaran pada APBN dan APBN.P

Lebih dari itu, disamping terhadap negara, tentunya kepada masyarakat kabupaten Pasaman yang berada di perantauan, terutama di kota-kota besar di berbagai penjuru negeri, bahkan yang hidup menetap di luar negeri. Dimana, yang kualitas hidup dan tingkat kesejahteraannya jauh lebih baik ketimbang sanak suadaranya yang tinggal menghuni kampung halaman kelahirannya. Tertumpang harapan untuk mau sedikit berbagi kelebihan rezki, ilmu dan keterampilan buat menebus keterbelakangan famili dan kaumnya yang masih jauh dari tuntutan kemajuan zaman.

Perhatian utama masyarakat Perantau Pasaman yang memilih tetap hidup di rantau, tentu  yang sudah sejahtera, sangat dibutuhkan untuk mau dan peduli dengan berbagai kekurangan dan ketertinggalan kampung tanah tumpah darahnya.

Bila kita cari tahu, betapa masyarakat Minang di Perantauan, selama ini sangat terkenal dengan ikatan persaudaraan di tempat perantauannya, sehingga lahirlah berbagi organisasi yang punya kekuatan tersendiri untuk saling berkontribusi membela suadaranya yang terjebak kesulitan. Kemudian kesamaan pandangan tersebut terwadahi pula pada lingkup kepedulian terhadap tingkat kesejahteraan sanak famili di rantau maupun di ranah Minang dengan nama Gerakan Seribu Minang (Gebu Minang).

Gebu Minang mengembangkan sayap dengan membentuk lembaga-lembaga keuangan mikro seperti pendirian lembaga simpan pinjam perbankkan, sebagimana berdirinya Bank Perkreditan Rakyat (BPR) di berbagi kota di ranah Minang seperti di Kota Padang ada BPR Berok Gunung Pangilun, di Kota Payakumbuh dan Kabupaten Lima Puluh Kota ada BPR Sinamar, BPR Halaban dan sebagainya.

Lalu untuk memperlihatkan wujud kecintaan kepada kampung halaman dalam bentuk kehadirannya di tanah asal, dilakukan Gerakan Pulang Basamo, sehingga muncullah berbagai nama yang cukup berpengaruh keluar dan ke dalam wilayah Provinsi Sumatera Barat. Ada namanya Minang Pulang Basamo, Mungka Pulang Basamo, Rang Sulik Aia Pulang Kampung dan seabrek istilah yang tak mungkin disebut satu persatu.

Hanya yang belum dan tidak diketahui pasti, masyarakat perantau yang berasal dari ranah Pasaman penghuni kota-kota metropolitan melakukan gerkan bersama saiyo sakato, saayun salangkah untuk berbuat secara terpadu dan terkoordinasi menampakkan kepedulian untuk berbagi kelebihan kebaikan ilmu dan harta untuk dilimpahkan kepada Urang Nagari-nya apalagi menyatukan langkah untuk pulang kampung dengan ala Pulang Basamo yang diperbuat dunsanak kita di Nagari dan Kampuang tetangga kita di Sumatera Barat ini.

Ketahuilah dunsanak kami Urang Pasaman di Rantau!…  apakah dunsanak sudah tidak ingat lagi dengan lamaknya Bareh Tapuih, yang kini tak lagi surplus, tak mampu menjadi pemasok kebutuhan nasional, karena irigasi bendungan raksasa Panti – Rao yang dibangun sejak 1980-an hingga kini belum kunjung tuntas. Penyebabnya barangkali tidak sebesar anggapan dunsanak, karena proyek yang dibangun dengan APBN senilai Rp. 300 miliar pada waktu itu, hanya tersangkut pembangunan tersier ke sawah rakyat saja yang kini butuh dana Rp. 20 miliar saja, tapi belum juga terwujudkan. Karena kampung kita masih miskin, PAD kita Kecil, tak mungkin sanggup membiayainya. Namun produksi Padi Pasaman dari data Distanhor pada tahun lalu, dari areal tanam 43.439 ha diperoleh hasil panen 184.183 ton.

Akan tetapi, kalau 10 ribu orang urang pasaman di Jakarta, 10 ribu orang pasaman di Medan, 10 ribu orang pasaman di Pakan Baru atau seribu orang urang pasaman di Malaysia atau dimana saja, menjalin kekompakkan untuk pulang basamo, melihat dari dekat apa sesungguhnya yang telah ada di dan belum terlaksana di kampung kita.

Selain padi, sebagai andalan komoditi hortikultura pasaman adalah jagung, pisang ameh dan jeruk. Jagung sudah mencapai areal tanam seluas  2.175 ha dengan produksi 8.742 ton di tahun 2010. Lalu Pisang Ameh Pasaman telah mulai berangsur dikembangkan, dimana tercatat areal tanam 111 ha di tahun 2010 berproduksi 2.331 ton.  Dan jeruk sudah panen 495 ha yang menghasilkan 10.095 ton.

Sesungguhnya tanah Pasaman tidaklah terlalu menyedihkan untuk menggenjot tingkat kesejahteraan rakyatnya, jika mereka dibantu oleh para investor yang bernyali dan punya komitmen untuk melaksanakan kesepakatan usaha yang telah disetujuinya. Karena potensi tambang yang sangat memungkinkan untuk memacu peningkatan taraf perekonomian. Betapa tidak, sejumlah wilayah prospek tambang di Pasaman dengan potensi  berskala besar seperti batu bara, emas, bijih besi dan Galena, timah hitam dan kaolin.

Untuk satu potensi saja, tidak sedikit areal yang menyediakan potensi. Untuk bijih besi, terdapat pada bidang areal 11.000 ha dari tiga titik penambangan, yaitu di Nagari Binjai kecamatan Tigo Nagari seluas 4.000 ha, di Nagari Aia Manggih kecamatan Lubuk Sikaping tercatat 5.000 ha dan di Nagari Padang Mantinggi.

Ketidaksiapan investor untuk tabah dengan proses yang diberlakukan negara, selama ini menyebabkan bengkalai yang tidak dapat dimanfaatkan. Persoalan hutan lindung yang dikeluhkan selama ini, telah mulai menunjukkan titik terang untuk berproduksinya sumber tambang. Sebagimana diungkap Bupati Pasaman H. Benny Utama, SH MM  baru-baru ini, bahwa telah disetujui Pemerintah Pusat untuk alih fungsi lahan dengan pelepasan kawasan hutan lindung seluas

Kabupaten Pasaman yang didiktum memiliki kawasan hutan lindung 83% itu atau seluas 237.044 ha dari total kawasan hutan 283.925 ha, sedangkan non kawsan hutan hanya 110.838 ha saja. Lalu Pemkab Pasaman  pada tahap pertama mengusulkan 48.000 ha untuk dapat dibebaskan, namun yang disetujui baru sekitar 28.000 ha, yang terdiri dari 3200 ha pelepasan bersyarat dengan pertimbangan topografi sehingga dampak strategisnya penggunaan dan pengelolaannya harus menunggu persetujuan DPR-RI dan 25.000 ha lainnya pelepasan murni yang hanya memerlukan penerbitan SK Menhut sebagimana ditandatangani pada 15/4 lalu.

Pada bidang perkebunan, sebagaimana terdata pada Pemkab Pasaman urang Pasaman tahun 2010 di kampung halaman kita sudah memiliki 5 komoditi unggulan berupa karet seluas 25.653 ha tingkat produksi 23.586 ton, Kakao 15.691 ha hasilnya mencapai 14.409 ton, Kelapa sawit 3.197 ha berproduksi 18.822 ton,   Kopi 2.509 ha mencapi 7.400 ton dan kelapa seluas 2.213 ha berproduksi 8.264 ton.***

6 Bulan Kepemimpinan Benny Utama sebagai Bupati Pasaman


Mengintip kegigihan Benny Utama

Oleh: Makmur Effendi

Energik, Dinamis, selektif dan berdedikasi tinggi tercermin dalam setiap aktifitasnya. Yakin dan optimis tak sekedar motto, tapi menjelma dalam spirit dan naluri yang memotori kegigihan. Dapat dikemukakan tentang sosok pemegang kemudi pasaman saat ini, H. Benny Utama, SH MM, terpadu tiga syarat prinsipil kepemimpinan, yaitu punya pengetahuan, kemauan dan kemampuan.

Menelusuri sepenggal perjalanan figur manajemen pemerintahan seorang Bupati H. Benny Utama membuat banyak kalangan mulai berdecak kagum dan secara spontan mengacungkan jempol sebagai rasa salutnya atas setumpuk berkas yang mencatat bukti keberhasilan yang dicapai sebagai buah dari kerja keras yang dilakukan sepenuh hati.

Mengajukan motto “Pasaman Untuk Semua” yang diusungnya ketika pencalonan dirinya sebagai kandidat Bupati pada pertengahan  tahun  lalu, sehingga pilihan rakyat pun pada tanggal 30 Juni 2010 menentukan kepercayaan untuk memimpin pasaman periode 2010 – 2015. Tekad yang sudah terucap untuk membangun Pasaman dapat kesempatan setelah dilantik pada tanggal 29 Agustus 2010.

Selanjutnya ditetapkanlah visi terwujudnya masyarakat kabupaten Pasaman yang Maju dan Berkeadilan sebagai tolok ukur kinerja aparatur yang tercatat sebagai PNS pada jajaran Pemerintah Kabupaten Pasaman. Tentu saja tercerminlah berjibun kesibukan yang meliputi keseluruhan bidang tugas kedinasan.

Ungkapan ini tidak berlebihan karena seorang Benny Utama tidak dapat dibantah dan memang sangat beralasan. Kerja keras tak kenal waktu, tak kenal lelah, menjadi bagian dari dirinya. Hal ini disandangnya bukanlah yang pertama kalinya dalam kepemimpinannya, karena berbagai jabatan penting dan bergengsi telah pernah dijalaninya. Mulai dari menjadi Ketua DPD Partai Golkar Pasaman, Wakil Bupati Pasaman, Ketua DPRD Pasaman  dan berbagai jabatan tingkat Provinsi dan bahkan di pentas Nasional diembannya dengan penuh kehati-hatian dan tanggung jawab penuh yang memang diakui oleh semua kalangan.

Bukan hanya kemampuan bekerja saja, olah pikirannya yang terucap pada berbagai pidatonya yang cukup panjang dan tanpa teks terlihat nyata penguasaan Benny Utama terhadap Pasaman di seluruh sektor pembangunan dan pemerintahan melebihi siapapun, menggambarkan kepiawaiannya dalam menguasai berbagai bidang pengetahuan, sehingga diakui pula seorang orator yang cerdas, berbakat dan kharismatik. Sementara kedekatannya pada semua orang dan dapat diakui oleh kawan dan lawan adalah potensi leadership yang  alami bagi dirinya. Begitulah komentar  yang terucap dari seorang pejabat yang sudah terbilang karatan mengabidkan diri  di daerah ini.

Kemampuan pemahaman yang dimiliki, menempatkan kualitas strateginya dalam memetakan persoalan kekinian, potensi, peluang dan solusi yang menjadi prioritas  dan dari mata rantai pembangunan yang memiliki saling keterpaduan itu mampu dikemasnya menjadi segmen yang penuh perhitungan, sehingga apa yang harus dikejar dan ditargetkan memang terukur dan terencana tanpa mengabaikan sisi lain yang mengelilinginya. Suka atau tidak atau mau tidak mau, segenap  jajaran yang terhimpun dalam Kabinet Pasaman untuk semua beserta aparatur  Pemkab Pasaman mesti terseret untuk ikut berlari kencang, mengimbangi langkah Bupati yang melesat bagi kilat itu.

Seorang ajudan pun ikut buka mulut, katanya: “Seumur-umur, baru kali ini saya melihat Bupati yang terkesan  “Gila Kerja”. Sepertinya, tiada waktu tanpa berpikir dan bekerja untuk Pasaman. Hampir tidak pernah Bapak pulang kantor sebelum jam 17.30 wib setiap harinya. Malahan, malam harinya, Bapak masih terlihat bekerja. Rata-rata setiap hari, 18 jam Bapak bekerja”, tuturnya ketika ditelusuri aktifitas Bupati yang selalu didampingi ajudan  yang jebolan STPDN itu.

Jika pernah terlontarkan anjurannya kepada segenap jajaran aparatur yang dipimpinnya supaya Berpikir Lebih, Bekerja Lebih dan Berdoa Lebih, adalah apa yang telah  lebih dulu ia jalani. Dan itupun tidak dibiarkan begitu saja dan tidak bisa ditawar, karena langsung dikontrol pada instansi yang berhubungan langsung dengan pelayanan publik, semisal Rumah Sakit Umum, Dinas  Catatan Sipil dan kependudukan dan sejumlah kantor perizinan lainnya, memang diplototinya dengan gencar di lapangan.

Oleh karena itu, munculnya keluhan masyarakat atas pelayanan yang arogan dan tidak benar  di instansi Pemkab Pasaman adalah hal yang memilukan dan memalukan bagi Benny Utama, sehingga akan langsung ditindaklanjuti. Sejatinya, pelayanan prima buat Rakyat Pasaman, bisa terlaksana.

Celah Ruang Gerak untuk berimprovisasi dan menyimpang dari jajarannya makin menciut lantaran terkunci oleh kepribadiannya yang tertuang dalam Corak Pemerintahannya yang transparan, jujur, berkeadilan, serius tapi enjoy cepat dan tepat, praktis dan sederhana. Didukung pula kecakapan Bupati Benny yang mumpuni dan aplikatif pada hampir semua bidang dan sektor pekerjaan di Pemkab Pasaman.

Pola kerja yang ditularkan kepada bawahannya berpadu dalam mekanisme yang terdata, terukur dan  terhitung yang berujung pada hasil yang optimal dan terkontrol secara strukural. Wujudnya dapat dilihat dengan keharusan aktifitas aparaturnya  dituangkan dalam Jurnal Harian PNS, sehingga apapun kesibukan yang mewarnai hari-hari PNS akan termonitor dari Jurnal tersebut, yang mendapat penilaian dan  pengawasan atasan PNS yang bersangkutan. Sehingga semuanya tidak luput dari hal ini. Mulai dari staf yang diawasi kepala seksi. Tugas Kasi dikendalikan oleh Kabid, Kabid mendapat penilaian dari Kadis, hingga asisten dan Sekdakab akan terlihat jelas kinerjanya melalui lembaran yang diisi secara rutin tersebut.

Selain itu pula, totalitas kinerja SKPD setiap bulannya selalu dievaluasi melalui agenda bulanan Coffee Morning pada setiap Senin sesudah tanggal 5 setiap bulannya, selepas Apel Gabunngan SKPD. Hal ini dilakukan sebagai konfirmasi atas laporan yang harus sampai ke tangannya paling lambat  tanggal 5 setiap bulannya yang berisikan data administrasi dan keuangan. Sehingga laporan bulanan tersebut akan menjadi materi capaian kinerja setiap unit pelaksana kegiatan masing-masing SKPD di Pemkab Pasaman. Melalui wadah itu pula, jembatan hati silaturrahim yang menciptakan kekompakan sebuah team work –nya dapat  dipupuk dipelihara.

Tidak cukup sampai disitu saja, keberpihakan pada rakyat menjadi luar biasa. Karena selain optimalisasi standar pelayanan masyarakat, Bupati Benny melakukan adjusment berani pada perimbangan alokasi Anggaran Belanja Daerah (ABD) pada  APBD Pasaman tahun 2011 ini, dimana pada tahun-tahun sebelumnya, sekitar 72% tersedot oleh penyediaan anggaran Belanja Aparatur/Pegawai, tinggallah 28% saja jatah belanja publik termasuk dana pembangunan.

Di kalangan pejabatnya, Kebijakan yang diambil,  dianggap tidak populer karena Benny Utama memangkas jatah kantong Pejabat Eselon II dan III atas  tunjangan kinerja pejabat. Dampak keuntungan pada Anggaran Belanja Publik (ABP) menjadi sangat berarti. Dengan rasio ABD turun menjadi 60% berbanding 40% APBD berhasil diperuntukkan pada ABP.

Argumen Benny Utama terhadap hal ini adalah perbandingannya dari 260.000 orang penduduk Kabupaten Pasaman, hanya 5.700 orang PNS, lalu kenapa mesti 72% ABD  terkuras untuk 5.700 orang? Sementara hanya tersisa 28% saja  alokasi ABP untuk lebih dari 250 ribu jiwa rakyat Pasaman.  Alangkah suatu perbandingan yang tak mungkin dan takkan pernah berimbang.

Selera untuk tampil lebih baik bukan pada sistem pemerintahan dan mekanisme kinerja aparatur saja. Sejumlah mega proyek segera diwujudkan dalam waktu dekat ini. Memulai pencairan APBD tri wulan  pertama tahun2011 ini, akan mengucur mendampingi APBN, APBD Provinsi, DAK dan DAU Kabupaten Pasaman bakal menyulap dandanan Kota Lubuk Sikaping yang masih terkesan  perkampungan menjadi layaknya sebuah Kota yang Representatif. Dengan target pengerjaan sampai tahun 2013 nanti, setidaknya dua konstruksi raksasa akan menjadi kebanggaan Kota Lubuk Sikaping, yaitu Jalan  Kota Dua Jalur dan Kanal Batang Sumpur jelas memberi tampilan elegan yang mempesonakan.

Ketekunan dan kegigihan untuk melakukan lobby dan strategi yang berkolaborasi membuat besarnya aliran dana pembangunan dari Pemerintah Pusat dan Provinsi memang dilakukan dengan berjibaku. Kesabarannya untuk menunggu untuk dapat bertemu seorang pejabat eselon III di halaman kantor kementrian dan sampai empat jam  berdiri dan mondar mandir karena banyaknya antrian yang berkepentingan dan ada juga yang harus menunggu sampai dua hari, asalkan dapat bertemu “orang penting” yang diinginkan bahkan pernah diperlakukan cuek oleh salah seorang Satgas di salah satu dinas tingkat provinsi di Kota Padang tak sedikitpun membuat ciut nyali dan kendornya semangat untuk mendapatkan apa yang dibutuhkan daerahnya. Belum lagi sikap kurang resposive yang diperlihatkan pejabat bersangkutan setelah bertemu muka.

Pada suatu kesempatan pernah diungkap Benny Utama: “Jika kita hanya mengandalkan  dana pembangunan melalui APBD kabupaten, maka diprediksi sejauh 30 tahun ke depan, Kabupaten Pasaman belum bisa Maju”. Begitulah ucapan yang mendorong gencarnya perjuangannya mencari alternatif dan peluang yang dapat mengatasi sesuatu yang tidak bisa diterimanya sebagai takdir.

Malahan untuk melakukan pekerjaan yang butuh ketabahan dan kerja keras ini, tidak selalu dilakukan dalam perjalanan Dinas yang didampingi ajudan. Sehingga hal ini terungkap dari Kepala Dinas PU, Ewilda, ST sebagai orang satu-satunya yang mendampingi di Jakarta dalam rangka memperjuangkan dana pusat untuk pembangunan saran air bersih, dirinya nyaris putus asa. Pasalnya, untuk menemui pejabat eselon III saja  ia mesti menunggu hingga 2 jam. Kono pula sikap kurang respon diperlihatkan setelah bertemu. Tapi Syukurlah membuahkan hasil. Dana yang seharusnya bukan jatah Pasaman itu, akhirnya didapatkan.

Tak cukup sampai disitu, Ewilda dan Bupati Benny bolak balik dari satu tempat ke tempat lain  dengan berjalan kaki di tengah teriknya panas, karena letak kantor yang dituju berjauhan dan ditambah lagi luasnya halaman kantor, sehingga perjalanan dari depan jalan raya ke depan tiap kantor yang menjadi tujuan cukup jauh. Dengan menarik troli sendiri naik turun taksi di tiap halte, kadang kehujanan kadang keringat mengucur bersangatan membasahi tubuhnya tidak dipedulikan, hingga sang Kadis minta beristirahat sejenak di sebuah halte atau di bawah sebatang pohon yang cukup rindang, karena menunggu taksi lewat yang tidak selalu ada di setiap waktu.

Sesampai di gedung tujuan, tak pula langsung dilayani petugasnya, semua orang terlihat tidak peduli saja, lalu dengan penuh lemah lembut cari tahu tempat pejabat yang ingin dijumpai, lalu disuruh menunggu dari siang  itu tanpa disuruh  duduk, hingga Ewilda mengaku capek mondar-mandir sampai lewat jam 17.wib barulah ada kesempatan untuk bertemu orang penting itu.

Pejabat lain yang pernah dibawa serta adalah M. Nasir, SH kepala BPBD dan Edi Zubir Kabid PSDA Dinas PU untuk memperjuangkan pembangunan daerahnya, menjadi saksi hidup dalam cerita pilu dan pahit getir yang dilalui demi tergenjotnya dana pembangunan daerah ini.

Memang di daerah ini tidak banyak yang bisa meniru keberhasilan hidup mandiri dan disiplin tinggi dari seorang yang berstatus sebagai putra bungsu dari keluarga yang cukup menjanjikan untuk menikmati pemanjaan diri, karena bapaknya seorang pekerja keras dalam bidang enterpreneurship dan ibunya seorang tenaga pengajar yang sukses di sebuah SLTA di daerah yang sama.

Sebagai orang yang turut menyimak perjalanan tugasnya, kita memang kasihan melihat keletihan atas keseriusan bekerja Bupati Pasaman  di atas rata-rata kemampuan biasa. Akan tetapi sangat dimaklumi, bahwa mendalamnya kemengertian, Benny Utama tidak bisa membiarkan keadaan yang tak pantas untuk Pasaman, utamanya bila menyentuh kehidupan dan kepentingan Rakyat Pasaman.

Semoga Rahmat dan Pertolongan dari Tuhan Yang Maha Kuasa selalu menyertai segenap keseharian Bapak Bupati, sehingga dalam Memimpin dan Bekerja Lebih untuk Pasaman ini menghantarkan pada impian Bapak untuk menjadikan Pasaman yang lebih maju berkeadilan dan sejahtera berbudaya segera terwujud sebagai negeri yang dirahmati dalam ridha Allah. Baldatun Thayyibatun wa Rabbun Ghafuur. Amiin. Ya Rabbal’alamin.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: